Cukup Itu Cukup

Saya baru saja beli hape baru. Alasannya (yang dibuat-buat) hape lama saya entah kenapa mati melulu kalau dipakai motret padahal fitur kamera itu penting bagi saya. Buat dokumentasi. Saya kan penulis, jadi butuh dong merekam hal-hal menarik yang saya temui di jalan. Siapa tahu bisa jadi bahan tulisan.Meski yah saya akui galeri saya lebih banyak berisi foto-foto selfie saya bareng Angger.

Di saat yang sama baterai kamera saya juga bermasalah. Jadi ya sudahlah, daripada saya servis kamera plus servis hape, saya beli hape baru.

“Mending beli hape baru yang kameranya bagus, Mbak, jadi kalau ke mana-mana kamu hanya perlu nyangking satu gadget. Tak perlu bawa hape plus kamera.” kata adik saya Sutimbul. Sungguh, seumur-umur itulah kalimat paling bijaksana yang terucap darinya.

Yang Dibutuhkan

Saya langsung mencari hape dengan kategori seperti ini:

  1. Bisa buat SMS
  2. Bisa buat telepon
  3. Kameranya lumayan bagus

Di mal hape, tentu lain lagi kategori yang disodorkan oleh penjualnya. “Mending ini Mbak, sudah bisa buat BBM, wichat, line, macem-macem, game-nya juga banyak. Musik-nya oke.”

Saya terpana, “Oh, betapa kerennya!” Tapi hanya sedetik. Saya panggil kesadaran saya kembali.

“Tidak saya tidak butuh semua itu, saya hanya butuh hape yang kameranya lumayan.”

Ganti penjualnya yang bengong. Mungkin dia mbatin, “Yailah mbak, kalau nggak butuh chatting dan nge-game itu hape buat apa? Ngulek sambel?”

Adik saya Fitri yang mengantar saya malam itu bilang, “Ini bisa buat line Mbak, kan lumayan bisa hemat pulsa.”

“Kamu kan tahu aku tidak pernah pakai line-line-an kayak begitu.”

“Ya buat konek dengan keluarga kita aja, biar ngirit SMS. Kan lumayan kalau aku pas belanja, lihat barang bagus, aku bisa potret terus kirim ke kamu dan nanya ‘kamu mau ini nggak Mbak’.”

Ha! Jenius sekali kan? Aduuuuuh, manisnya. Kalau tidak punya line mungkin saya akan kehilangan kesempatan punya sepatu bagus.

Saya menimbang-nimbang sejenak. Iya ya, bukankah itu akan praktis sekali? Saya mendadak galau. Iman goyah. Mendadak saya jadi merasa butuh. Kenapa yang dulu cukup-cukup saja kini terasa kurang? Dulu saya tidak punya telepon sama sekali. Dan saya baik-baik saja. Lalu saya punya hape, tapi tidak punya kamera. Dan saya baik-baik saja. Kini saya punya hape dan punya kamera dan TIDAK baik-baik saja. Saya pengin punya hape yang bisa buat apa saja itu.

Enough is enough

Kapan cukup itu cukup? Orang Jawa bilang wong ki cukup yen wis mlebu cungkup alias cukup bila sudah masuk liang lahat. Selama manusia masih hidup ya nggak bakal cukup.

Masalahnya capek banget nggak sih ngejar cukup yang ternyata nggak pernah cukup itu?

Semua agama mengajarkan puasa karena itu salah satu sarana kita belajar untuk menahan diri dari segala serbuan keinginan yang kita terjemahkan sebagai kebutuhan. Ternyata kita cukup kok makan sehari dua kali alih-alih tiga kali. Ternyata cukup juga hidup kita tanpa rokok. Ternyata cukup hidup kita tanpa berhubungan seksual dan seterusnya.

Yang ada dan tersedia pun kita tolak. Alasannya: cukup.

Saya ingin belajar dari itu semua. Saya ingin bisa mengatakan cukup meski batin saya menjerit ‘kurang-kurang-kurang’.

Masalahnya bahaya sekali kalau kita tidak bisa bilang ‘cukup. Dan cukup itu berarti cukup.’

Soal perut saja. Pernah Anda makan sampai kekenyangan? Saya yakin pernah. Ini jadi sumber penyakit, kita semua tahu. Tapi entah bagaimana susah bagi kita untuk bilang cukup meski perut kita sudah menjerit-jerit, “Cukup, woe, cukup. Ya ampun kami sudah nggak muat, sudah nggak kuat buat menggiling, kenapa masih terus dimasukin?”

Sudah punya rumah, sudah punya mobil, sudah punya istri, eh yak ok masih kurang. Iyalah, rumah yang ini kurang bagus. Iyalah mobilnya cuma satu, kan ribet kalau ibu butuh ke sana, ayah butuh ke sini, anak butuh ke situ. Ya sudah, akhirnya nambah mobil dan nambah rumah, lalu nambah istri. Lah kalau duitnya kurang… ya korupsi. Gampang.

Kalau dilihat dari segi ini sebenarnya kita nggak jauh beda ya dari para koruptor. Sama-sama tak bisa mengekang rasa kurang. Hape kurang keren, beli yang baru –seperti saya–. Eh, yang baru kurang lebar, beli hape yang gedenya  saingan sama telapak tangan dah. (Saya hampir ketawa lihat hape yang lebarnya ya ampun, Mak, dikantongin aja susah! Padahal dulu produsen hape berlomba-lomba bikin hape mini. Juaranya Sony yang bisa bikin hape sekecil korek api kalau dilipet. Sekarang hape berlomba gede-gedean ngalahin tivi).

Di mal hape itu si penjual juga bilang, “Baterainya hemat kok, cuma butuh di-charge sehari dua kali.”

Gubrak! Dulu hape hemat itu dicharge sehari dalam tiga hari! Tapi memang nggak konek sama internet. Nggak ada facebook. Sekarang kalau nggak konek sama facebook ya KURANG dong. Karena hapenya smart, orangnya juga harus smart. Jadilah kita bikin powerbank.

Kata adik saya, “Mbak, kalau kamu mulai bawa powerbank, besok kamu bakal bawa genset.”

Oh. Sungguh itu kata paling bijak kedua dari adik saya. Adik saya itu… saking anti powerbank hapenya nggak bisa dihubungi karena baterainya sering nge-drop. Tapi kok ya…. nggak apa-apa. Paling-paling dia terbebas dari ‘perintah’ saya untuk beli ini itu dalam perjalanan pulang dari kantornya.

Begitulah sekali kita bilang ‘iya’ pada nafsu, nafsu ini makin kurangajar, makin menjadi-jadi. Sekali beli hape, ya teruuuuusss aja selalu butuh hape yang baru. Kayak candu.

Sekali nurutin nafsu makan sampai kekenyangan, kok ya ndilalah usus kayak makin lebar, lambung makin besar dan lidah makin manja. Kalau nggak enak, muntir sudah itu lidah.

Masih Kurang

Nafsu itu memang nggak ada batasnya. Saya sudah punya semua hal yang saya anggap elementer dalam hidup saya: makan, pakaian, rumah, kendaraan, laptop, hape. Seharusnya mudah bagi saya untuk beranjak ke hal lain dalam hidup ini: bikin perusahaan yang bisa menyerap tenaga kerja, beramal, atau kuliah lagi biar pinter.

Tapi kok ya sudah sekali. Karena ternyata yang seharusnya ‘cukup’ itu masih kurang. Rumah masih setengah jadi, kendaraan udah lawas banget, dan oh, saya kan belum pernah piknik sekeluarga ke Bali. Masih kuraaaang banget deh pokoknya dan entah kapan cukupnya.

Sudahlah, tiba-tiba kok saya jadi ngenes sendiri.

3 thoughts on “Cukup Itu Cukup

  1. Lidya Renny Chrisnawaty

    Wahaha… bener banget nih. Enough is Enough. Jaman dulu nggak punya hp masih tetep hidup. Eh punya hp bisa buat sms dan telp. Lalu… kok tiba2 pada nanya, “Punya PIN?” Lalu… punya BB, tiba2 butuh BBM-an dan WA-an terus2an. Awalnya buat keperluan nulis biar gampang kontak2an, lama2 asik cuap2 ngesosip dah. Wahaha. Dulu punya friendster, lalu facebook, tiba2 butuh twitter… Hadueeh, nggak ada habisnya. Makin banyak hal yang membuang waktuu… T___T

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s