Kemping Penak

Sabtu Minggu lalu saya mengikuti kemah yang diselenggarakan oleh komunitas pegiat pendidikan mandiri (homeschooling) dan saya benar-benar terpana karena kemah sekarang itu… enak sekali. Maklum, sekian kali berkemah saya nggak pernah kemah dengan nyaman. Dan omong-omong, sekian kali kemah yang sama omongkan itu adalah kemah bertahun-tahun yang lalu. Lebih dari lima belas tahun yang lalu.

Saya terakhir kali kemah waktu SMA. Itu pun tidak bisa dibilang kemah karena kami menginap di rumah penduduk alih-alih di tenda gara-gara hujan yang sangat deras. Kemah di SMA itu saya jalani dengan sangat ogah-ogahan. Selain karena label-nya wajib –kemah kok dipaksa–  waktu SD saya ikut kemah dan rasanya nggak nyaman.  WC-nya super kotor (ada ‘itu’ bertumpuk-tumpuk di lubang WC yang kering-ring tanpa setetes air pun). Alhasil saya sebisa mungkin menahan pipis dan eek di bumi perkemahan. Belum lagi tenda yang kotor, lingkungan sekeliling yang juga sama kumuhnya dan konflik dengan teman-teman (siapa yang mesti tidur di tepi, siapa yang mesti jaga tenda –seolah-olah tenda mesti dijagain–).

Dan kegiatan kemah dulu itu juga nggak asyik. Wong kemah kok pakai acara pengajian. Yaelah.

Jadi,  waktu mahasiswa saya langsung mengernyit ketika ada yang usul kemah sebagai acara darmawisata. Kemah? Oh, tidak!

Kemah Seru

Kemah kali ini diperuntukkan untuk keluarga dan mengambil tempat di Ledok Sambi yang masih lumayan dusun dan asri. Tempatnya aja sudah asyik. Ada kali kecilnya yang jernih, ada sawahnya, ada gunungnya. Dan kamar mandinya lumayan bersih. Lumayan lah.

Begitu kami datang, tenda sudah berdiri. Wah. Ini berbeda dengan tenda waktu saya SD. Kami harus berjibaku mendirikan tenda yang akhirnya juga didirikan oleh kakak pembina. Sewaktu saya memasuki tenda kali ini, saya kaget karena tenda kami tidak penguk alias apak! Hah, perasaan dulu waktu SD, tenda kami selalu penguk. Begitu saya berbaring di bawahnya, yang saya lihat adalah kain parasut warna-warni yang tidak menyilaukan mata dan tidak berjamur! Hah, dulu perasaan waktu SD tenda kami itu selain penguk juga jamuran (ngendok kremak) plus ada gambar cap ‘segitiga’ nya. Maklum waktu itu tenda dibuat dari kain bekas kantong terigu.

Dan oh, tak ada tongkat dan tali temali. Tenda itu bisa berdiri dengan kokoh tanpa tali temali dan tongkat bambu. Ajaib banget deh. Dan oh, bisa dilipat juga setelahnya.

Terus waktu hujan, tenda itu ternyata tidak bocor! Wah. Dulu kalau hujan, kami semua harus ‘mengungsi’ dari tenda dan tidur di rumah penduduk (nggak seru amat ya). Tenda ini juga rapat sehingga nyamuk pun tak bisa masuk. Ada ritsleting-nya di pintu. Tenda zaman dulu sih diikat dengan tali aja, jadi kalau ganti baju masih keliatan dikit gitu. Satu lagi, tenda ini juga dilengkapi dengan matras hangat plus sleeping bag. Dan sleeping bag-nya wangi! Ha, super sekali.

Bukan Manusia ‘Alam’

Saya bukan manusia ‘alam’, saya bukan petualang. Saya tidak suka hiking, tracking, camping, apa pun itulah namanya. Tapi sekarang saya punya anak dan saya merasa berkewajiban untuk mendekatkan anak saya pada alam. Dan saya bersyukur menemukan komunitas yang bisa bikin camping saya seenak ini.

Selain soal ‘tenda ajaib’ tadi, saya juga suka kegiatannya yang seru dan mendidik. Ada nilai-nilai yang diusung dan tidak ada mi instan! Dan cuma sabtu minggu, tidak berpanjang-panjang, cukup buat inisiasi untuk orang semacam saya. Sungguh kemping kali ini membuat trauma saya pada kemping hilang, malah pengin kemping lagi.

Apakah saya tidak mengeluh sama sekali? Hm, tidak juga sih. Di malam hari saya tak bisa tidur. Tak ada bantal. Mau bantalan dengan sleeping bag ketinggian dan bikin pegel. Tidak pakai bantal, nggak bisa tidur. Punggung saya juga pegel karena hanya beralas matras tipis dan tanah yang keras. Saat mata tak bisa terpejam saya ngobrol dengan adik saya.

“Tendanya bagus ya,” kata saya, “tidak bocor.”

“Iya, tapi di sebelah ada resort. Dengan kasur yang empuk dan TV.”

“Dan mandi air panas.”

“Lain kali kita bawa kasur ya.”

“Iya.”

 

Untuk referensi kegiatan kemah seru ini buka: Casper

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s